Soal Penyekap Gadis di Karawang, Ini Kesaksian Pemilik Kontrakan

Soal Penyekap Gadis di Karawang, Ini Kesaksian Pemilik Kontrakan

Soal Penyekap Gadis di Karawang, Ini Kesaksian Pemilik Kontrakan

Soal Penyekap Gadis di Karawang, Ini Kesaksian Pemilik Kontrakan

AGEN TANGKAS ONLINE – Soal Penyekap Gadis di Karawang, Ini Kesaksian Pemilik Kontrakan. Rumah kontrakan milik Suhardi di Dusun Rawasari RT 01/03, Desa Jomin Barat, Kotabaru, Karawang yang menjadi lokasi penemuan jasad gadis cilik Ririn Agustin (11) hingga saat ini masih dipasangi garis polisi. Tidak ada aktivitas di rumah petak itu.

Pria yang menyewa kontrakan itu atas nama Anton. Pria yang diduga sebagai pembunuh Ririn tak terlihat lagi sejak hari kedua gadis cilik yang masih duduk di kelas 6 SD itu menghilang.

Hilangnya Anton menguatkan dugaan warga dan keluarga bila lelaki tersebut merupakan pembunuh Ririn. Di lokasi kontrakan itu, jasad gadis cilik ditemukan terbungkus dalam karpet dengan kondisi membusuk.

BACA JUGA

Penjaga kontrakan, Sukirno menjelaskan kaburnya Anton juga menyisakan cerita di balik kasus pembunuhan. Pria asal Sumatera itu juga belum membayar biaya sewa kontrakan.

“Penghuni kontrakan TKP pembunuhan bocah belum bayar biaya kontrakan satu bulan, sebesar Rp 350 ribu,” kata Sukirno, Jumat (21/9/2018).

Sukirno menerangkan kontrakan yang ditempati tukang permak jins itu merupakan milik Suhardi, warga Jawa Tengah. Ia hanya bertugas mengurus kontrakan 11 pintu itu.

Saat ada yang hendak mengontrak, ia biasanya selalu meminta calon penghuni menyerahkan identitas. Khusus untuk Anton, ia tidak memintanya karena saat datang ke kontrakan, ia bersama temannya, Ade, yang juga warga sekitar kontrakan.

“Setiap warga yang akan mengontak selalu ditanya identitas, namun penghuni kontrakan no 37 lengah tidak ditanya identitas,” katanya.

Sukirno mengaku dimintai keterangan oleh penyidik polisi bersama lima orang saksi lainnya. Ia dicecar terkait keberadaan terduga pelaku yang hilang usai korban ditemukan meninggal dunia di kamar mandi yang dihuni terduga Anton.

“Saya diperiksa penyidik selama enam jam, dimintai keterangan terkait terduga pelaku yang menghuni salah satu kontrakan yang menjadi TKP penemuan jasad bocah korban pembunuhan,” paparnya.

Claim bonus deposit 10% setiap hari disini!! Dengan minimal deposit 20 ribu saja sudah dapat bonusnya.

Selama menghuni dua bulan, Sukirno mengaku tidak pernah berinteraksi dengan penghuni kontrakan tersebut. Karena itu, ia tidak mengetahui persis kepribadian terduga pembunuhgadis cantik tersebut. Ia hanya bersinggungan dengan Anton saat menagih sewa kontrakan.

“Saya sempat menanyakan pembayaran kontrakan, namun ia selalu mengulur waktu,” kata dia.

Artikel terkait: Soal Penyekap Gadis di Karawang, Ini Kesaksian Pemilik Kontrakan

Shares